Selamat Datang di Kantor Pelayanan Jasa Publik

Penilaian Aset Tak berwujud PDF Print E-mail
Friday, 29 April 2011 10:15
Article Index
Penilaian Aset Tak berwujud
Pendekatan Perbandingan Data Pasar
Pendekatan Kapitalisasi Pendapatan
Pendekatan Biaya
All Pages

 

 

Pengertian

Berdasarkan SPI 2007, aset tak berwujud adalah aset yang mewujudkan dirinya melalui properti-properti ekonomis dimana aset ini tidak mempunyai substansi fisik.

Jenis-Jenis Aset Tak Berwujud

Aset tak berwujud dikategorikan sebagai berikut:

1. Marketing-related intangible asset, contoh: trademark, tradename, brand, logo

2. Technology-related intangible asset, contoh: hak paten proses, hak paten aplikasi, dokumentasi teknis: catatan laboratorium, teknis know-how

3. Artistic-related intangible asset, contoh: literatur, copyright, komposisi musik, peta, engraving

4. Customer-related intangible asset, contoh: daftar pelanggan, kontrak pelanggan, hubungan pelanggan, open order pembelian

5. Contract-related intangible asset, contoh: kontrak pelanggan favorit, perjanjian lisensi, perjanjian franchise, perjanjian bukan kompetisi


 

 

 

Pendekatan Penilaian Aset tak berwujud

1. Pendekatan Perbandingan Data Pasar

Nilai aset merupakan nilai aset yang sebanding di pasar.

Multiple

Multiple adalah multiple yang diperoleh dari pembagian harga transaksi dari aset dengan parameter keuangan, seperti misalnya turnover atau profit historikal atau proyeksi pada level tertentu. Beberapa multiple yang digunakan antara lain:

- turnover yang dihasilkan dari aset tak berwujud

- profit setelah diurang biaya-biaya seperti biaya marketing

- EBIT atau EBITDA


2. Pendekatan Kapitalisasi Pendapatan

Diperlukan proyeksi untuk data keuangan sebagai berikut:

- turnover

- laba kotor, laba operasi dan laba bersih

- laba sebelum dan sesudah pajak

- arus kas sebelum atau sesudah bunga bank dan/atau pajak

- sisa masa manfaat

 

Dalam pendekatan ini terdapat 3 metode yaitu:

- Relief from royalty method

- Premium profit method

- Excess earning method

Setiap metode di atas menggunakan Discounted Cash Flow (DCF) Method

a. Relief from Royalty Method

Metode ini menentukan nilai aset tak berwujud dengan mengkapitalisasi nilai aktiva tak berwujud dengan megkapitalisasi penghematan nilai yang diperoleh dari pembayaran royalti hipotetis dengan cara memiliki atau menyewa. Metode ini dengan gagasan entitas induk sebagai pemilik merek, meminjamkan merek kepada entitas anak. Jumlah yang dibayarkan entitas anak kepada entitas induk dinyatakan sebagai tarif royalti.

Selanjutnya nilai pendapatan royalti bayangan masa depan didiskon dengan discount rate yang mempertimbangkan ukuran, pasar internasional, reputasi dan brand rating-nya. Discount rate dihitung dengan pendekatan Weighted Cost of Capital yang memperhitungkan biaya utang, biaya saham dan rasio utang dibanding saham.

Langkah terakhir adalah men-net present value-kan semua aliran keuntungan masa depan menjadi masa kini dengan memakai pendekatan Discounted Cash Flow. Hasil akhir inilah yang menjadi nilai.

b. Premium Profits Method

Metode ini membandingkan proyeksi aliran pendapatan atau arus kas pada suatu bisnis yang menggunakan aset tak berwujud dengan bisnis yang tidak menggunakan aset tak berwujud. Kemudian aliran pendapatan atau arus kas tersebut dikapitalisasikan dengan tingkat diskonto atau tingkat kapitalisasi yang sesuai dan layak.

Hal-hal yang perlu diperhatikan adalah:

· Proyeksi aliran pendapatan atau arus kas mendatang yang diharapkan dari suatu bisnis yang menggunakan aset tak berwujud

· Proyeksi aliran pendapatan atau arus kas mendatang yang diharapkan dari suatu bisnis yang tidak menggunakan aset tak berwujud

· Tingkat kapitalisasi atau tingkat diskon yang sesuai untuk mengkapitalisasi aliran pendapatan atau arus kas mendatang

Formula yang dapat digunakan

Projected revenue from licensed asset

x royalty rate

= royalty savings

-taxes

= after tax royalty savings

x present value factor

= present value of asset

c. Excess Earning Method

Metode ini menentukan nilai aktiva tak berwujud sebagai nilai kini dari arus kas yang dihasilkan oleh aktiva tak berwujud tersebut setelah dikurangi arus kas yang dihasilkan oleh aktiva lainnya.

Arus kas yang tidak terkait dengan aktiva tak berwujud karena adanya kontribusi aktva lain disebut Contributory Asset Charges (CAC), dan arus kas tersebut wajib dikurangkan termasuk goodwill.

Identifikasi CAC mempunyai langkah-langkah:

· Mengidentifikasi kontribusi tiap aset terhadap arus kas

· Mengukur nilai dan imbal balik wajar tiap aset

· CAC dapat dibebankan langsung, misalnya dengan tarif royalti wajar

Dalam penerapan metode ini hal-hal yang perlu diperhatikan:

· Proyeksi arus kas yang merupakan arus kas dari aktiva tak berwujud

· CAC dari seluruh aktiva lainnya termasuk aktiva tak berwujud lainnya

· Tingkat diskon atau tingkat kapitalisasi

 

Formula yang dapat digunakan:

Projected revenue:

- COGS

- operating expenses

= operating income

+/- royalty charges

= pretax income

- taxes

= after tax income

- return on contributory assets

= cash flow from subject asset

x present value factor

= present value of subject asset


 

3. Pendekatan Biaya

Pendekatan biaya atau lebih dikenal sebagai Pendekatan Biaya Pengganti Terdepresiasi menentukan nilai aset tak berwujud dengan menghitung biaya penggantian dengan aktiva yang sebanding atau identik kapasitas layanannya.

Pendekatan biaya tidak dapat digunakan untuk:

· Menilai aktiva tak berwujud yang tidak sebanding dengan potensi layanan

· Menilai proyek pengembangan aktiva tak berwujud yang berlansung bertahun-tahun

Pendekatan biaya ini hanya dapat digunakan sebagai satu-satunya pendekatan dengan syarat:

· Aktiva tak berwujud memiliki pendapatan yang secara langsung menghasilkan arus kas

· Nilai pasar aktiva tak berwujud yang layak tidak tersedia

· Transaksi aktiva tak berwujud tidak cukup memadai untuk perbandingan pasar

Langkah-langkah dalam penerapan pendekatan ini:

· Menentukan biaya reproduksi baru (reproduction cost new) dan biaya pengganti baru (replacement cost new)

· Menghitung jumlah keusangan sesuai sisa umur manfaat

· Mengurangi estimasi biaya dengan jumlah keusangan

Bentuk keusangan antara lain adalah:

- keusangan fungsional (functional obsolescence)

- keusangan teknologi (technological obsolescence)

- keusangan ekonomis (economic obsolescence)

Formula yang dapat digunakan:

Reproduction Cost

Dikurangi : Functional obsolescence

Sama dengan : Replacement cost

Dikurangi : Economic obsolescence

Sama dengan : Fair Market Value

 

 

 

 

 

 

 


 

 


Last Updated on Tuesday, 10 May 2011 15:14
 

Information Highlight

Studi Kelayakan

  Pengertian Studi kelayakan bisnis adalah kajian tentang berhasil tidaknya suatu bisnis dilaksanakan dengan menguntungkan secara terus menerus.       Pihak yang Berkepentingan - Pelaku bisnis dan investor ... Read more

Penilaian Aset Tak berwujud

    Pengertian Berdasarkan SPI 2007, aset tak berwujud adalah aset yang mewujudkan dirinya melalui properti-properti ekonomis dimana aset ini tidak mempunyai substansi fisik. Jenis-Jenis Aset Tak Berwujud Aset tak berw... Read more

Penilaian Saham

    Pengertian Bisnis Berdasarkan SPI 2007, badan usaha adalah entitas komersial, industri, jasa atau investasi yang menjalanka kegiatan ekonomi. Badan usaha biasanya bersifat mencari keuntungan ya... Read more

Penilaian Aset

      Pengertian Real Properti Menurut SPI 2007, pengertian real properti adalah hak perseorangan atau badan untuk memiliki, dalam arti menguasai tanah dengan suatu hak atas tanah, ... Read more

Copyright 2010 KJPP Tri, Santi & Rekan